Followers

Bantulah Saudari Aishah

Tuesday, October 18, 2011


Kredit to : Kusyi Hirdan's blog

Berikut adalah tulisan blog yang saya ambil dari blog kak Kusyi..dengan keizinan beliau:

Sabtu lepas saya dan Grup Ukhwah meneruskan aktiviti kami lagi. Kali ini kami mengziarah seorang wanita bernama Aishah Abdullah, 43. Sebaik selepas zaman persekolahan, Aishah memeluk agama Islam.

Aishah ini ditinggalkan suami sejak 10 tahun lalu, ibu enam anak dan paling menyedihkan lagi mengidap kanser darah. Dia tinggal di rumah sewa berharga RM500 sebulan. Bantuan yang Aishah dapat sekarang dari pusat zakat dan JKM yang tentu saja tidak cukup bagi menampung hidupnya dan anak-anaknya yang semuanya masih bersekolah.

Dengan sakit yang menimpanya, hendak bekerja pun Aishah tidak larat kerana badannya sangat lemah. Hendak makan pun Aishah tidak larat kerana dia hanya boleh menelan roti yang dicecah susu.

Kami hari itu membawa bersama kami sumbangan barang dapur dan sedikit wang.

Bila mengenang-ngenang nasib dan kesusahan Aishah, saya rasa helpless sangat. Yalah, nak bantu lebih pun kemampuan tidaklah sebesar mana. Namun ini tidak mengehadkan Grup Ukhwah dari membantu sedaya mungkin.

Tadi, dalam perjalanan pulang ke hotel penginapan, kami lihat begitu banyak kereta mewah berlumba-lumba di jalan raya Kuala Lumpur. Kereta berharga setengah juga pun bukan mustahil di negara kita kerana sangat ramainya orang kaya di sini. Saya dan Zul bersembang, sekiranya mereka mampu membeli kereta yang mahal-mahal tentulah mereka mempunyai wang banyak untuk dibelanjakan.

Tetapi Aishah? Aishah seorang perempuan yang berpenyakit kanser, beranak enam, lemah, longlai dan tidak dapat menyara dirinya. Di mana hendak dicari belanja persekolahan anaknya? Aishah perlu membayar sewa rumah yang lebih kurang RM500 harganya sedangkan ramai antara kita menghabiskan RM1000 beberapa hari hanya untuk bershopping di Jalan TAR.

Teringatkah kita pada nasib orang seperti Aishah?

"Kalaulah kita dapat carikan rumah kos rendah untuk Aishah. Dengan itu dia tak perlu bayar sewa yang tinggi setiap bulan..." anganan saya di dalam kesesakan lalu lintas KL dan juga gemerlap lampu neon sepanjang jalan.

"Kerajaan mungkin boleh bantu. Aishah memang kena di bantu sebab dia tak berdaya, perempuan pula tu," Zul memberi pendapatnya.

Saya hanya diam. Sekiranya kita hanya menunggu orang itu dan orang ini membantu, dan kita sendiri hanya melihat, saya akan rasa bersalah yang teramat. Saya dan kawan-kawan perlu lakukan sesuatu walaupun kecil.

Kawan-kawan, tolonglah saya membantu Aishah. Mungkin anganan mendapatkan rumah tempat berteduh bagi Aishah adalah anganan yang teramat besar tetapi ia tidak mustahil sekiranya Allah menjadikannya kenyataan.

Buat masa ini, kami mahu regular menyumbang wang sara dan barang dapur kepada Aishah dan keluarganya. Supaya dia dapat bernafas lega dan anak-anaknya boleh belajar dengan tenang, ada sedikit duit belanja di bekalkan ke sekolah. Biar mereka dapat hidup sederhana tetapi gembira dan tidak perlu risau tentang sewa rumah dan bebanan bil api serta air.

Marilah. Mari bantu saya membantu Aishah

NOTA KAKI:

Sumbangan boleh di salurkan kepada:

NUR AISHAH ABDULLAH BSN 1410029000165653

2 comments:

GreenJade said...

syg nye x dpt join that day coz diseberang pulau..

Lady Arween said...

kak tini..insyaallah..ada rezeki blh join lagi

Lady Arween @ Food Lover@ Book Lover Copyright © 2009 Designed by Ipietoon Blogger Template for Bie Blogger Template Vector by DaPino